Rabu, 16 September 2009

Layakkah Aku Di Maafkan...

Ya Allah...
Telah Kau curahkan nikmat demi nikmat...
Telah kau ganti bulan demi bulan...
Kau hilangkan kepayahan...
Kau ganti kemenangan...
Hingga alpa memeluk jasad...
Supaya terus melangkah...
Mencari sinar keagungan...

Ya Allah...
Telah berlalu bulan yang Kau turunkan Al-Quran...
Kau ganti bulan kemenangan pada KalifahMu...
Aku hanya mampu menangis...
Meratapi kekalahan dalam perjuangan...
Maafkan aku andai itu melukakanMu...
Kerana aku hanya hamba...
Tidak mampu berjuang seperti KalifahMu...

Ya Allah...
Maafkanlah aku...
Layakkah aku dimaafkan...
Walaupun aku tahu...
Engkau Maha Pengampun...
Lagi Maha Pengasihani...

Ya Allah...
Maafkanlah aku...
Aku hadapkan mukaku...
DihadapanMu...
Maafkanlah aku...
Jika Engkau tidak memaafkan hambaMu ini...
Siapa lagi...
Sedangkan aku adalah hambaMu...

8 ulasan:

  1. Kita hanyalah HambaNya
    Hanya Dia yang Maha Yakin akan jawapannya
    Berdoalah
    Bersyukurlah
    Tika usia masih boleh dikira
    Tika amalan belum ditimbang di neracaNya

    BalasPadam
  2. benar setiakasih...

    aku hanya hambaNya...
    hanya Dia memiliki jawapannya...
    bertawakallah orang yang bertawakal...
    moga Dia memberi jawapanNya...

    BalasPadam
  3. benar Che Leh Jangok...

    semua itu perlu ada...
    barulah hati tidak buta...
    untuk melihat kekuasaanNya...
    hanya Dia maha segalanya...
    tanah tetap tanah itulah tempat hamba...
    kau kalifahNya berjuanglah untuk Dia...

    BalasPadam
  4. Salam Dhamah Syiffah,
    Dah lama tak kesini.Dalam kesedihan ramadhan di penghujung tergerak hati mencari Dhammah.mencari kata-kata ketuhanan untuk tenangkan hati yang sedih.
    Sudilah terima kad raya dari anak muallaf..ambil di blog ya..

    BalasPadam
  5. anak muallaf...

    terima kasih...
    semoga Aidilfitri ini...
    membawa kesenangan kepada semua...
    amin... amin ya rabbal alamin...

    BalasPadam
  6. Dalam sebingkai figura kita semua tergambar
    dengan wajah wajah berbeza beza
    namun rupanya kita adalah cuma
    calit calit warna tercampak terpaut
    oleh anika hayunan berus
    oleh tangan pelukis yang sama
    yang tak pernah kita kenali sesungguhnya
    walau berbagai cara kita mencuba.

    Kita sesungguhnya hamba
    sedang berjuang untuk
    matlamat yang sama
    mencari sejahtera untuk umat
    dengan harapan kita dapat menumpang sama dalam bahteranya
    menuju pengkalan hak yang satu.

    BalasPadam
  7. Che Leh Jangok...

    tiada siapa yang mampu menunjukkan jalan yang satu...
    kecuali mereka-mereka yang mengikut suruhanNya...
    adakah benar mengikutNya...
    atau sekadar lafaz yang akhirnya ke neraka...
    hanya Dia menentukan siapa kesisiNya...
    aku hanya hamba...
    mana mampu berjuang seperti kalifahNya...
    Che Leh Jangok teruskan perjuangan...
    kau mampu menguasainya...
    kerana Dia hebat pertolonganNya...

    BalasPadam